Home Sweet Home

Alhamdulillah, I am at Jakarta. Yahooo.. gooogleeee.. Flock.. Mozillaaaaaa… Muaach!

Setelah perjalanan yang sangat panjang dari Dusun Tronoh (UTP), Ipoh, Kuala Lumpur, Airport, Cengkareng, Rawa Mangun sampai akhirnya Pondok Bambu, saya sampai juga di kamar tidur saya tercinta.

Rasanya beda banget kalo dah tidur di tempat tidur sendiri. Meski si doi umurnya dah sekitar 10 tahun, tapi tetep aja.. nyaman sekali. Ga heran saya bangun kesiangan lagi hari ini. huhu..

Yang ngangenin kedua adalah Abelinawati Blair alias si Abel gendut. Mama sempet bingung karena dia dah beger alias bawannya mau kawin mulu. Kucing kampung di luar rumah dah ngantri mau kencan dengannya.. oh so sweet sekali mereka..

Bakmi Gajah Mada adalah hal yang paling ngangenin ke-3. Alhamdulillah, sesampainya di rumah Mie ayam s.d mie capcay dah siap di meja.. uuuyy.. sedapnya.. πŸ˜›

Itulah yang selalu bikin saya kangen untuk pulang ke rumah selain memang kerinduan sama keluarga saya. Kemarin saya memutuskan pulang setelah dikasih tau sama ibu kalo STNK mobil jatuh tempo bulan July 2009. Karena dompet beserta isinya termasuk SIM dan KTP saya hilang, maka saya harus pulang ke Jakarta untuk ngurus-ngurus ini itu. Kartu ATM BNI, BCA n Mandiri juga hilang. Jadilah saya ga bisa ngambil uang.. Nasib baik masi ada beberapa ringgit untuk dituker. Abis nukerin uang, saya langsung naek bus DAMRI ke Rawamangun. Meski saya sudah sering pulang, tapi baru kali ini naek bus DAMRI. Bukannya sombong, tapi bus DAMRI tuh selalu penuh amit2.. Kebetulan, kemarin kosong mlompong! Yahoo.. tancap mang..

Di dalem Bus, seorang bapak yang kebetulan duduk di sebelah saya mulai tanya-tanya (baca: nebak-nebak).

Bapak (B) : Mba, dari mana?

Shanty (S) : Malaysia, Pak. Bapak dari mana?

B: Saya dari Medan, Mba. Mba sekolah ya disana? Ngambil Master ya? Beasiswa ya?

S: (mikir.. ni orang sok tau gini seeeh) iya pak, anda benar.. Kok tau pak?

B: yah.. nebak aja.. S1 nya dari mana mba?

S: Dari UI pak..

B: oohh.. juniornya Bambang Pamungkas dong..

S: (tebakan mulai meleset) Bukan pak, saya dari teknik..

B: Trus asalnya dari Sunda apa Jawa Mba?

S: (hahaha.. kenapa sih, banyak yang ngira gw Orang Sunda?! karena putih atau cantik ya? wakakakakkakak) saya orang Jakarta Pak.

Kira-kira itulah awal percakapan kami di bus DAMRI. Trus kita diskusi mulai dari Penjajahan Belanda, Inggris sampe Spanyol di Dunia. Abis penjajah, kita ngomongin tentang taneman. Ternyata bapak iniΒ  orang dari DinasΒ  Pertanian di Medan yang datang ke Jakarta untuk sosialisasi benih.

Karena asyik ngobrol, perjalanan terasa begitu singkat. Tiba saatnya kita turun di Terminal Bus Rawa Mangun. Bapak itu segera berdiri dan kedepan.. Lalu Blep, hilang.

Apakah si bapak itu nyata?

Advertisements

14 thoughts on “Home Sweet Home

  1. mungkin bapak2 itu juga nanya, “apakah temen ngobrol sayah tadi juga nyata?”
    xixixi…

    welcome back san. Hihihi.. kopdar yuuuuuukkkkk πŸ˜€
    Btw, dikau sehat2 ajah kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s